Blog Cik Emma: Kasih Tanpa Cinta

06 April 2011

Kasih Tanpa Cinta

Inilah dinamakan kehidupan.. perpisahan, tangisan, kesedihan, semua terselit di alam rumah tangga.. perkahwinan tanpa cinta sangat menyakitkan.. kerana ia memberi sejuta dugaan.Aisyah memandang mesej yang diterimanya. Lama dia merenung. Dia segera menunuaikan solat sunat 2 rakaat memohon doa dan petunjuk dari Allah.. kemudian, dia membalas mesej 2.. ‘’abang balik dulu ye.. kita bincang dekat umah”. Pendek sahaja.

Malam melabuhkan tirai. Motosikal yang ditunggang Arul kedengaran di luar rumah. Iqram anaknya yang sulung berusia 2 tahun berlari-lari anak mendapatkan walidnya.. kemudian Arul terus mendukung Iqram.. “sayang walid ni dah mandi ke belum ni? Umi mane? Dah mandi sebelum Maghrib..umi dalam bilik, menyusukan Ika..nenek mane? Nenek gi kenduri. X balik lagi..dah makan belum? Tunggu walid balik la. Dah iqram main dulu ye? Walid nak mandi. Nanti kita makan sama-sama ye. Iqram hanya mengangguk. Meneruskan permainannya bermain kereta mainan..
Arul melangkah perlahan di dalam bilik. Menolak daun pintu dengan penuh cermat.. lamunan Aisyah terhenti apabila mengesan kelibat Arul menolak pintu..“Assalamualaikum..Arul mmberi salam.. Aisyah kelam kabut. Perlahan-lahan meletakkan Ika di atas katil bayi di tepi katil.. kemudian mendapatkan suaminya.. dan menyalaminya..”maafkan ayang, abang.. Ika nangis tadi.. xsempat nak sambut abang depan pintu.. xpe.. dah lama dia tido? Baru je abang..abang mandi dulu, ayang gi siapkan makanan ye..Arul Menjawab.. ye la. Bak sini tuala abang.. Aisyah hanya patuh pada arahan suaminya.
Selesai makan malam ibu Arul pulang dari kenduri.. Sebagai seorang menantu, dengan pantas Aisyah menyalami mertuanya sambil menyapa..kenduri tadi ramai orang datang, umi? Tanya Aisyah lembut.. puan Maznah menjawab“a’ah..Arul mane? Ada dalam bilik tengah baring-baring....puan Maznah menuju ke biliknya. Riak wajahnya agak keletihan..
Aisyah menolak daun pintu biliknya. Melihat suaminya yang keletihan kerana kepenatan mencari rezeki.. abang penat? Ayang urutkan ye..Nurul ada jumpa abang tadi..
Aisyah hanya tersenyum..kenapa? dia ada masalah ke? Dia cakap cintanya pada abang tak pernah pudar.. hanya abang je yang ada dalam hati dia.. kesian dia ayang. Dah kurus dia sekarang..habis tu abang nak buat apa sekarang? Ayang relakan abang kahwin dengan dia kalau itu membuat abang bahagia..hmm memang dia je yang dapat membahagiakan abang..xpee abang..ayang x kesah janji abang bahagia ye.. tapi x pe ke? Sian ayang nanti. Alah, xpe abang. Kan itu impian abang selama ini.. sekarang peluang itu dah datang..jadi teruskan je niat abang..
Suatu petang, Aisyah terdengar perbualan antara Puan Maznah dengan Arul.“ Rul, Nurul ada datang jumpa umi semalam.. kurus dia sekarang.. sampai menangis dia bercerita tentang hidupnya tanpa kamu. Arul menjawab, ..a’ah dia pun ada jumpa Arul. Dia cakap nak kembali pada Arul semula..umi setuju sangat tapi Aisyah setuju tak? Dia setuju je.. tapi umi nak Arul jangan melukakan Nurul.. umi nak dia bahagia... Arul kene pilih salah seorang dari mereka..Arul buntu.. kejam ke kalau dia ceraikan Aisyah? Tapi dia tidak pernah cintakan Aisyah.. dia termenung mengimbas kembali saat 3 tahun lepas.
Kerana terlalu kecewa dengan Nurul..dia pun meluahkan segala-galanya pada Aisyah. Baginya Aisyah lah tempat dia mengadu. Aisyah seorang yang penyabar..“ ana x tahu lagi mana silap ana. Enti rasa ape yang kurang pada ana?Aisyah menenangkan dia. Mereka hanya mengutus mesej sahaja.. xpernah bertemu muka..“Nurul dah betul-betul buang ana. Sedih ana.. percintaan kami selama 4 tahun sia-sia je..dia dah bagi semua barang-barang yang ana bagi dekat dia..semua rancangan ana musnah..musnah semuanya..“ dah la jangan menangis lagi ye. Sabar itu penguat jiwa. Ingat Allah sentiasa bersama kita. Enta hanya kehilangan Nurul tapi Allah masih ada kan?bagusnya kalau Nurul macam enti.. berfikiran matang..
Mesej yang di hantar betul-betul mengejutkan Aisyah.. enta serius? Nak meminang ana? Tapi ana x ada cinta nak diberikan kepada enta? Nanti enta sengsara hidup tanpa cinta.. xpe ana sanggup daripada hidup kecewa macam ni.
Perkahwinan berlangsung dengan gilang gemilang antara Arul dan Aisyah. Walaupun Aisyah tidak secantik Nurul tapi dia seorang yang baik, lemah lembut dan berbudi bahasa.. selesai majlis. Mereka masuk ke bilik. Tetamu masih bertandang di rumah..terima kasih kerana sudi berkahwin dengan ana.. xpe ana xkesah..ana nak mintak maaf kalau ana xleh mencintai enta sebagaimana yang Nurul bagi..
3 bulan kemudian Aisyah disahkan mengandung.. umi ngan walid Aisyah gembira kerana bakal menimang cucu..Aisyah dan Arul juga begitu memohon kesyukuran kepada Yang Maha Esa.. Aisyah mengajak Arul membeli barang untuk bayi.. dalam keghairahan mencari barang, Arul mendapat panggilan dari Nurul..ternyata Nurul dalam kesusahan..“Siapa abang? Nurul, dia mintak tolong.. kereta kakaknya rosak.. xpe abang pergi ye?ayang? xpe abang. Ayang balik dengan teksi je.. lantas Arul meninggalkan Nurul berseorangan membeli barang bayi..
Petang tu baru Arul pulang ke rumah..ceria riak wajahnya. Nurul macam mana? Dah ok? A’ah. Abang ni semacam je gembira.Nurul cakap dia masih cintakan abang.. Aisyah membalas.. jadi apa keputusan abang? Abang sayangkan Nurul. Abang xboleh lupakan dia. Aisyah menjawab “abang kembalilah pada Nurul..ayang macam mana? Abang xkan ceraikan ayang dalam keadaan ayang sarat mengandung ni.. tapi abang macam mana? Xkan nak bebankan ayang dengan kehidupan abang..ayang nak ke tengok anak dalam perut ni membesar tanpa ayah? Abang… ayang sanggup korbankan segala-galanya demi kebahagiaan abang.. ayang xnak jadi penghalang kebahagiaan abang.. dahlah. Esok nak kerja kan. Kite tido yea.. abang xleh tidolah.. no, u can.. just relax n close ur eyes., k.
Aisyah membungkus semua barang-barangnye. Petang ini Arul akan pergi meminang Nurul. Puan Maznah sangat gembira kerana Nurul bakal menjadi isteri Arul. Cinta pertama Arul.. semua yang diidamkan bakal tercapai. Dia menyapa Aisyah.” Nak ke mana ni? Nak pindah umi.. nak gi mana? Aisyah xsuka duduk rumah umi ke? Bukan xsuka tapi abang dah jumpa orang yang dia idamkan selama ini. Jadi Aisyah rasa semua dah selesai. Tugas Aisyah adalah menghiburkan hati abang.. tapi Aisyah kan sarat ni.. xpe umi. Aisyah ok. Dah bagitahu Arul. Aisyah dah call tapi xdapat. Xpela mungkin dia tengah berbual dengan Nurul untuk peminangan petang ni.. Umi halalkan makan minum Aisyah selama ini ye. Ye la Aisyah jaga diri tau. Kemudian Aisyah meninggalkan rumah kayu yang kecil itu dengan seribu keredhaan. Berterima kasih kepada Yang Maha Memberi kerana dia berjaya menjadi seorang isteri walaupun seketika…Aisyah membawa barang ke rumah yang baru disewanya itu.. dia perlu kuat. Duit? Dia baru teringat dia mempunyai simpanan sedikit dalam bank sebelum dia berkahwin dahulu. Cukup lah sampai ke tarikh Due Datenye..kalau diikutkan keluarga Aisyah mampu menanggungnya. Aisyah dikatakan keluarga yang agak senang..tapi dia tidak mahu membebankan masalahnya kepada keluarganya.. tidak pernah dia mengadu kepada mereka.
Peminangan itu ditolak. Bapa saudara Nurul tidak setuju Arul berkahwin dengan Nurul. Kerana kemiskinan, dia takut Arul tidak dapat menjaga Nurul. Dia mahu yang terbaik untuk Nurul.. Arul sekeluarga pulang dengan hampa. Uminya agak malu dengan kata-kata pak cik Nurul yang agak menyakitkan..
Arul pula bingung. Malas untuk berfikir tentang kejadian tadi. Mula dia teringat pada Aisyah. Apa khabar dia sekarang? Semenjak Aisyah meninggalkan rumah itu, Arul tidak pernah menghubungi Aisyah lagi. Mula merasa bersalah pada Aisyah. Dia sibuk dengan peminangan dengan Nurul sehingga terlupa pada Aisyah, lantas dia mencapai nsetnya.. menelefon Aisyah. Aisyah mengangkat panggilan itu..khabar ditanya. Aisyah menjawab dengan lemah lembut tanpa rasa benci kepadanya. Sungguh mulia hatimu Aisyah..“habis 2 macam mana sekarang, abang? Entahlah. Abang rindu dengan Aisyah. Abang perlukan Aisyah sekarang? Kalau abang perlu pada Aisyah abang jumpa Aisyah. Abang nak Aisyah balik.. tapi umi macam mana? Dia xsuka Aisyah, kuarga abang pun... kalau Aisyah terus tinggal dengan abang, mesti Aisyah jadi penghalang abang dengan Nurul. Abang nak Aisyah pulang ke pangkuan abang. Kita bina hidup baru. Kita besarkan baby bersama yea.
Aisyah selamat melahirkan bayi lelaki. Izham namanya. Mulia maksudnya. Selama tempoh 3 tahun, Nurul tidak pernah berhubung dengan Arul.. sehingga ke kelahiran anak yang kedua. Nurul kembali lagi. Dia dah sambung belajar.dah buat master. Arul bercerita tentang Nurul yang nak konvo. Dia nak Arul datang bersama meraikan majlis itu. Abang pergi je ye. Xpe ke? Ayang macam mana? Ayang xkesah. Asal abang bahagia.. perhubungan Arul dengan Nurul pulih. Nurul menagih kasih lagi. Ternyata Arul sangat mencintai Nurul...Aisyah sanggup berkorban demi kebahagiaan suaminya. Dia sanggup bermadu asalkan dia tidak diceraikan..dia tidak mahu anak2 terbiar.Aisyah selamat melahirkan anak yang kedua. Zulaikha namanya. Tapi Arul seperti bingung, dia kesiankan anak2nya.
Lamunannya terhenti.. mengantuk rasanya. Uminya dah tido. Dia pun mau masuk tidur.. ayang tak tido lagi? X abang.. ayang xngantuk lagi.. napenye ni? Ayang Cuma runsing. Nak cari kerja bukan senang..nape nak cari kerja plak? Aisyah menjawab” Nak besarkan anak2 bukan senang. Nak cari rumah sewa lagi.. umi dah cakap gitu. Xkan ayang nak tolak kan. Dia terasa dengan kata-kata uminya tadi..rupanya dia terdengar perbualan Arul dengan Puan Maznah tadi.. . xpela ayang akan cuba cari rumah sewa.. abang jangan bimbang, ayang akan keluar sebelum majlisnya ye. Ayang, abang mintak maaf, xdapat membahagiakan ayang. Abang, ayang dah cukup bahagia kalau abang bahgia.. itu dah memadai abang. Teima kasih kerana memahami abang.. dah abang, jom tido.. abang peluk ayang ye. Iyee.. tanpa disangka airmata menitis. Suaminya dapat merasakan basahan pipi isterinya. Kenape ni? Xlah abang ..ayang ok. Ayang sedih? X.. ayang gembira. Dah lama abang sengsara. Sekarang abang dah dapat kebahagiaan itu. Ayang gembira, abang.Arul menyapu airmata Aisyah. Maafkan abang.. tak dapat membahagiakan Aisyah… abang, jangan cakap macam 2. ayang yang salah.. tak dapat bagi abang kebahagiaan. Ayang xbaik abang, ayang tak dapat jadi isteri yang solehah untuk abang. Arul menyentuh bibir Aisyah.. cukup ayang.. bagi abang, ayanglah yang terbaik.. ayang patuh pada agama, taat pada abang..sepanjang perkahwinan kite ayang akur dengan perintah abang,, kalau abang cakap xpayah buat ayang xbuat walaupun ayang suka atau minat. Bagi abang ayang dengan Nurul adalah dua dunia ayang berbeza. Alangkah bagusnya Nurul macam ayang. Tapi maafkan abang. Cinta abang hanya untuk Nurul…
Petang itu, Aisyah membawa keluar barang—barangnya. Iqram, si kecil bertanya, Umi, kita nak ke mana? Kita nak pindah mana? Nape x bawak walid sekali? Kita bukan pindah, sayang. Kita Cuma di bercuti je. Walid? Walid sibuk sayang.. jadi kita tak pergi dengan walid laa. Sambil mendukung Zulaikha, dia melangkah lemah untuk kali kedua dari rumah itu..membawa seribu kenangan. Ya Allah, tabahkanlah hatiku dalam mengharungi dugaan membesarkan anak-anakku tanpa suami di sisi.. abang,, semoga berbahagia bersama insan yang tercinta, Nurul..
Walid dah ceraikan Aisyah? Tanya Nurul. Sememangnya “Walid” adalah gelaran Nurul kepada Arul sejak dari dulu lagi.. walid xceraikan dia umi. Dia masih isteri walid. Tapi dia dah pindah untuk bagi laluan kepada perkahwinan kita. Walid, umi xnak bermadu. Umi xnak berkongsi kasih. Umi nak walid sorang je. Rengek Nurul dalam percakapan telefonnnya.. tapi walid serba salah. Anak-anak walid macam mane? Membesar tanpa seorang ayah.. alah Aisyah tu kan laku. Ramai nak dekat dia. Petik jari je dapat. Maklumlah wanita solehah. Umi, umi tak kenal Aisyah. Tengok, walid masih nak sebelahkan dia. Kalau macam ni, kita tak yah kawin la. Umi, senangnya umi buat keputusan, umi tahu walid sanggup tunggu umi selama 5 tahun, sanggup tinggalkan anak2, isteri semata2 kerana umi.. walid, janganlah marah. Umi gurau je la.... lain x kalau umi cakap hal ni..walid xnak call umi lagi..
Terpana seketika apabila membaca mesej yang dihantar oleh Nurul..“ walid, kenapa walid selalu menghalang apa yang umi nak? Mengapa? Umi sayangkan walid”.Arul membalas mesej itu. Kenapa setiap kali umi menyakiti hati walid tinggalkan walid, tak pernah walid persoalkan? Ada walid tanya? Ada umi mintak walid jangan tinggalkan walid? Walid mengungkit ye? Umi tak suka.... walid tahu.. kalau macam tu umi suka hati umilah.. walid dah penat, umi. Walid dah penat.. layan kerenah umi.. kenapa umi nak walid hidup dalam serba salah macam ni? Umi tak kesian kat walid ke? Atau sebab kerana pak cik umi? Walid jangan libatkan Pak Ngah dalm hal ni.. ni tak ada kena mengena dengan dia. Ni antara kita.... titik. Itulah mesej yang di balas oleh Nurul. Berderaian air mata Arul... sanggup Nurul buat dia macam sampah.. tapi kerana terlalu sayangkan Nurul.. dia kuatkan iman dan semangatnya...
Dia mengadu kepada Aisyah.. perbualan berlangsung selama sejam lebih... Aisyah.. Ayang dekat mana 2? Ayang dekat umah umi.. abang chat? Abang chat sayang.. abang rindu ayang dengan anak-anak... abang nak jumpa ayang.. Nurul? Xpelah.. abang jumpa ayang dekat umah umi je. Abang malu dengan umi dengan walid.. x. Diorang ok je.
Keesokan harinya.. Arul ke rumah mertuanya.. bertemu dengan anak-anak dan iserinya...Puan Senah hanya menjeling.. malas mahu difikirkan tentang menantunya itu..anak2nya memanggil walid. Sambil mendakap anak-anaknya.
Tinggal seminggu lagi Arul akan berkahwin.. saat yang ditunggu akan tiba..dia menolak daun pintu biliknya. Tiba-tiba kenangan Aisyah terbayang di fikiran..seolah2 dia menjadi penonton manakala dia dan Aisyah menjadi pelakon. Terpana seketika.. “ayang, bak towel abang. Abang nak mandi laa. Ayang nak mandi ngan abang? Meh la.. nakal, orang dah mandilah..jawab Aisyah. Yela.. babak lain pula seolah-olah bertukar siaran.. abang, janganlaa. Orang nak sangkut baju ni…tangan Arul merangkul pinggang Aisyah..abang nak ayang.. lepas la. Orang nak sangkut baju ni.. tiba-tiba satu ciuman singgah di pipi Aisyah..abang, malulah. Nape x tutup pintu? Nanti orang nampak malu la. Yela…
Barulah dia tahu erti sebuah kasih sayang . Mula dia rindu pada Aisyah. “Aisyah di mana? Abang rindu Aisyah…Uminya mengetuk pintu. Babak2 yang ditontonnya hilang sekelip mata.. Arul ni baju yang abang kau amik tadi. Terima kasih umi.. kemudian Arul mencuba pakaian pengantin itu. Dia menghadap ke cermin... hansome. Perasan dalam hati.. tiba2 dia teringat kembali saat manis dia menjadi raja sehari bersama Aisyah. Kenangan itu terimbas kembali..sungguh meriah sekali. Walaupun keluarga Arul tidak berapa setuju dengan perkahwinan itu tapi itulah jodoh.. tidak boleh dihalang..
Aisyah mengemas pakaiannya. Dia baru mendapat panggilan telefon dari pemilik rumah yang di sewanya itu.. pemilik tersebut ingin menjualkan kepada orang lain. Maka terpaksalah Aisyah dan anak2 berpindah.. dia menuju ke stesyen bas yang berhampiran. Dia menunggu bas. Iqram merengek.. umi, Iqram dahaga.. ye minim air mineral ni ye sayang..Aisyah tidak tahu ke mana hala yang ingin ditujunya.. ingin pulang ke rumah bimbang umi dan walidnya bertanya.. Aisyah merasakan kepalanya terasa berat yang teramat sangat. Kemudian dia merasa pandangannya kabur. Kemudian dia tidak tahu apa yang terjadi.. apabila membuka mata dia telah berada di hospital. Dia dapat mengecam keadaan asing di sekelilingnya.. umi di sebelah membaca Al- Qur’an.Aisyah, dah sedar. Syukurlah. Umi.. Iqram Zulaikha mana? Aisyah jangan diorang ada dekat umah. Apa dah terjadi umi? Umi jumpa Aisyah terlantar dekat bahu jalan tadi.. Aisyah apa dah jadi ni? Tak pe la Aisyah rehat dulu.. umi nak solat.
Keesokan hari Aisyah pulang ke rumah ibubapanya. Walid mana umi? Walid xde..outstation.. apa dah jadi ni? Iqram dan Ika dah tidur 2. Aisyah…umi membelainya. Aisyah merasakan kehangatan seorang ibu.. umi.. AISYAH, menangislah sepuasnya… Aisyah memulakan penceritaan dari awal sampai akhir… terkejut Puan Senah. Rupanya anak tunggal perempuannya itu tidak pernah bahagia. Dia tidak pernah menduga sejauh itu kehidupan Aisyah. Xpe la Aisyah, tinggal saja kat sini. Umi ngan walid boleh tanggung Aisyah anak beranak..
Arul segak berpakaian umpama pahlawan melayu. Hensem anak umi ni… Arul tersenyum. Sekejap lagi dia akan dinikahkan dengan Nurul.. dia kembali mengingat tentang perkahwinannya dengan Aisyah... terus teringat pada Aisyah.. anak2nya...apakhabar mereka sekarang.. rindunya pada Aisyah semakin membuak2. Aisyah...Aisyah... dia meraung seorang diri di dalam biliknya.. terduduk sebentar ke lantai... Arul.. Arul. Mengucap nape ni? Umi.. umi. Arul rindu Aisyah umi.. Arul kejap lagi Arul akan dikahwinkan dengan Nurul.. umi. Arul nak Aisyah.. anak2 Arul rindu mereka Umi.. Arul..Arul. Arul kemudian Arul bertindak seperti orang yang hilang akal..Arul... mengucap nak.. Puan Maznah bertindak menenangkan Arul.Umi..Arul nak Aisyah.. Arul bertindak menanggalkan bajunya..dan berpakai seperti biasa. Umi..Arul mintak maaf..Arul nak Aisyah, perlukan Aisyah..
Arul menuju ke rumah mentuanya. Salam di hulur kepada bapa mentuanya. Amran melihat keadaan Arul yang tidak terurus.. Nape ni, Arul? Walid nak tahu cite sebenar dari Arul.. walid, Arul nak Aisyah.. Arul sayngkan Aisyah.. tapi Aisyah cukup menderita kerana kamu. Kamu kena pilih samada Aisyah atau Nurul. Tapi Arul sayang kedua-duanya. Kalau kamu sayangkan Aisyah, kamu tak akan membuat dia menderita macam sekarang.abang, Aisyah mengatur langkah tangan dihulur untuk menyalaminya.. Aisyah.. abang chat? Chat, sayang nampak kurus sekarang. Aisyah membisu senyumanannya itu kelat..abang duduk dulu, Aisyah buat air ye..Arul terus menyambar tangan Aisyah sebaik sahaja Aisyah ingin mengatur langkah..Aisyah, Aisyah marah abang?Arul menarik tangan Aisyah terus dipeluk Aisyah ke dalam dakapannya.sambil mencium dahi Aisyah yang licin itu.abang sayang Aisyah..mengalir airmata Aisyah..tapi sayang abang pada Aisyah tidak seperti sayang abang pada Nurul.bicara Aisyah dalam esakan..dah sayang, jangan menangis ye.. Arul menyapu mutiara jernih yang membasahi pipi isteri kesayangannya itu.
Pandangan Aisyah kabur.. akhirnya kelam... sayang... tidurlah ye... abang akan bahagiakan Aisyah... Nurul hanya tinggal kenangan... die sengaa mainkan perasaan abg.. sayang... abang akan membahagiakan Aisyah, Iqram dan Ika ye sayang... dia mengucup sepuas2nya pipi Aisyah... namun.. dirasakan dada aisyah berhenti berdegup... AISYAH!!!!bangun Aisyah...
Apabila tibe di hospital... doktor merawat Aisyah. Arul dan kuarga Aisyah menunggu dengan penuh debar..Ika didukung Arul... Iqram yang tidak mengerti apa2 hanya melihat walidnya mundar-mandir..
Doktor pun keluar dari bilik rawatan..
Kami mintak maaf.. Aisyah xdapat di selamatkan... dengar sayu..Arul seperti mau runtuh jantungnya...Ya ALLAH... Kuatkan aku... aku banyak berdosa dengan Aisyah...
Urusan pengkebumian telah selesai.. melihat Iqram dan ika yang tak tahu ape2 Arul jadi sebak.. aku xpernah mengahrgai Aisyah... Ya Allah.. namun segalanya dah berakhir,... walaupon berat untuk digalas... Aisyah xakan kembali lagi.. KERANA untuk menyesal xade gunenye lagi... banyak sungguh pengorbanan Aisyah kepadanya..

Maka para suami dan lelaki di luar sana.. jadikan kisah benar ini sebagai pengajaran dan sayangilah pasangan anda selagi mereka msih hidup.. wallahua’lam.

No comments:

 
Copyright© All Right Reserved by Cik Emma